Skip to main content

Bagaimana Resolusi Video Bekerja

Ketika Anda berbelanja TV, pemutar Blu-ray Disc, pemutar DVD, atau camcorder, penjual tampaknya selalu mengiklankan istilah resolusi. Ini garis ini dan piksel itu dan seterusnya ... Setelah beberapa saat, tidak ada yang tampaknya masuk akal. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Apa Resolusi Video Itu

Gambar video terdiri dari garis pemindaian (perangkat perekaman / pemutaran ulang analog dan TV) atau piksel (perangkat perekaman / pemutaran digital dan LCD, Plasma, OLED TV). Jumlah garis pemindaian atau piksel menentukan resolusi yang direkam atau ditampilkan.

Tidak seperti film, di mana seluruh gambar ditampilkan di layar sekaligus, gambar video ditampilkan secara berbeda.

Bagaimana Gambar Video Ditampilkan

Gambar TV terdiri dari garis atau baris piksel di layar yang dimulai di bagian atas layar dan bergerak ke bawah. Baris atau baris ini dapat ditampilkan dalam dua cara.

  • Cara pertama agar gambar dapat ditampilkan adalah dengan membagi garis menjadi dua ladang di mana semua garis bernomor ganjil ditampilkan pertama dan kemudian semua garis bernomor genap ditampilkan interlacing atau interlaced scan.
  • Metode kedua, yang digunakan dalam lingkungan video digital, adalah pemindaian progresif. Alih-alih menampilkan garis dalam dua bidang alternatif, pemindaian progresif memungkinkan garis ditampilkan secara berurutan. Ini berarti bahwa kedua baris ganjil dan genap ditampilkan dalam urutan numerik.

CRT TV (TV yang menggunakan tabung gambar) dapat dibuat untuk menampilkan gambar yang dihasilkan interlaced atau progresif, tetapi TV layar datar (LCD, Plasma, OLED) hanya dapat menampilkan gambar secara progresif - ketika dihadapkan dengan sinyal gambar interlaced yang masuk, panel datar TV akan memproses ulang informasi video interlaced sehingga dapat ditampilkan secara progresif.

Video Analog - Titik Awal

Ketika datang ke bagaimana kita melihat resolusi video, video analog adalah titik awal. Meskipun sebagian besar dari apa yang kami tonton di TV berasal dari sumber digital, beberapa sumber analog dan TV masih digunakan.

Dalam video analog, semakin besar jumlah garis pemindaian vertikal, semakin detail gambar. Namun, jumlah garis pemindaian vertikal tetap dalam suatu sistem. Berikut ini adalah cara kerja resolusi di NTSC, PAL, dan SECAM sistem video analog.

  • NTSC didasarkan pada 525-baris, 60 bidang / 30 frame per detik, pada sistem 60Hz untuk transmisi dan tampilan gambar video. Ini adalah sistem interlaced di mana setiap frame dipindai dalam dua bidang dari 262 baris, yang kemudian digabungkan untuk menampilkan bingkai video dengan 525 baris pemindaian. Negara-negara berbasis NTSC mencakup AS, Kanada, Meksiko, beberapa bagian Amerika Tengah dan Selatan, Jepang, Taiwan, dan Korea.
  • SAHABAT yang merupakan format yang paling banyak digunakan di luar negara-negara berbasis NTSC untuk penyiaran televisi analog dan tampilan video, didasarkan pada garis 625, 50 bidang / 25 frame per detik, sistem 50HZ. Sinyal interlaced, seperti NTSC menjadi dua bidang, terdiri dari 312 baris masing-masing. Fitur yang membedakan dari PAL adalah gambar keseluruhan yang lebih baik daripada NTSC karena meningkatnya jumlah garis pemindaian, dan karena warna merupakan bagian dari standar dari awal , konsistensi warna antara stasiun dan TV jauh lebih baik.Negara yang menggunakan sistem PAL termasuk Inggris, Jerman, Spanyol, Portugal, Italia, Cina, India, sebagian besar Afrika, dan Timur Tengah.
  • SECAM adalah "penjahat" dari standar video analog. Seperti PAL, itu adalah garis 625, 50 bidang / 25 frame per detik sistem interlaced, tetapi komponen warna diimplementasikan secara berbeda daripada di PAL atau NTSC. Negara-negara yang telah menggunakan sistem SECAM termasuk Prancis, Rusia, Eropa Timur, dan beberapa bagian Timur Tengah.

Jumlah garis pemindaian, atau resolusi vertikal, dari NTSC / PAL / SECAM, bersifat konstan karena semua perekam video analog dan peralatan display sesuai dengan standar di atas. Namun, selain garis pemindaian vertikal, jumlah titik yang ditampilkan dalam setiap garis di layar berkontribusi pada faktor yang dikenal sebagai resolusi horisontal yang dapat bervariasi tergantung pada kemampuan perangkat perekaman / pemutaran video untuk merekam titik-titik dan kemampuan monitor video untuk menampilkan titik-titik pada layar.

Dengan menggunakan NTSC sebagai contoh, terdapat 525 garis pindai (resolusi vertikal) total, tetapi hanya 485 garis pindai yang digunakan untuk membentuk detail dasar dalam gambar (baris yang tersisa dikodekan dengan informasi lain, seperti teks tertutup dan informasi teknis lainnya. ). Kebanyakan TV analog dengan setidaknya input AV komposit dapat menampilkan hingga 450 garis resolusi horizontal, dengan monitor ujung-tinggi yang mampu lebih banyak.

Berikut ini adalah daftar sumber video analog dan perkiraan spesifikasi resolusi horizontal mereka. Beberapa variasi yang tercantum adalah karena rentang kualitas berbagai merek dan model produk menggunakan masing-masing format.

  • VHS / VHS-C - 220 hingga 240 baris
  • BETA - 250 baris
  • 8mm - 250 hingga 280 baris
  • SuperBETA - 270 hingga 280 baris
  • Siaran TV Analog - 330 baris
  • TV Kabel Analog - 330 baris
  • Kabel Digital Standar - Hingga 480 baris (aks 480i) melalui output video analog. 720x480 piksel (480i atau 480p) melalui output video HDMI (digital).
  • S-VHS / S-VHSC - 400 baris
  • DVD-R / -RW / + R / + RW - 250 hingga 400+ baris (Tergantung pada mode perekaman dan kompresi yang digunakan).
  • Laserdisc - 400 hingga 425 baris
  • Hi8 - 380 hingga 440 baris
  • Digital 8 - 400 hingga 500 baris
  • miniDV - 400 hingga 520 baris
  • microMV - 500 baris
  • ED BETA - 500 baris
  • DVD komersial - 480 baris (alias 480i) melalui output video analog. 720x480 piksel (480i atau 480p) melalui output video HDMI (digital).

Seperti yang Anda lihat, ada perbedaan dalam resolusi yang sesuai dengan format video yang berbeda. VHS berada di bagian bawah, sementara miniDV dan DVD (saat menggunakan output video analog) mewakili resolusi video analog tertinggi yang telah umum digunakan.

Namun, faktor lain yang harus dipertimbangkan adalah bagaimana resolusi dinyatakan untuk Digital dan HDTV.

Sama seperti dalam video analog ada komponen vertikal dan horizontal untuk resolusi video digital. Namun, total resolusi gambar yang ditampilkan di DTV dan HDTV disebut dalam hal jumlah piksel di layar daripada garis. Setiap piksel terdiri dari subpiksel merah, hijau, dan biru.

Standar Resolusi TV Digital

Dalam standar TV digital saat ini, ada total 18 format resolusi video yang disetujui oleh FCC untuk digunakan dalam sistem siaran TV AS (juga digunakan di banyak saluran khusus kabel / satelit). Untungnya, untuk konsumen, hanya ada tiga yang biasa digunakan oleh penyiar TV, tetapi semua tuner HDTV kompatibel dengan semua 18 format.

Ketiga format resolusi yang digunakan dalam digital dan HDTV adalah:

  • 480p - Diwakili oleh 720 piksel yang berjalan di layar dan 480 piksel berjalan dari atas ke bawah. Setiap baris piksel ditampilkan secara progresif. Jumlah total piksel yang ditampilkan di layar adalah 345.600.
  • 720p - Diwakili oleh 1280 piksel yang berjalan di layar dan 720 piksel berjalan dari atas ke bawah. Setiap baris piksel ditampilkan secara progresif. Jumlah total piksel yang ditampilkan di layar adalah 921.600.
  • 1080i - Diwakili oleh 1.920 piksel yang berjalan di layar dan 1.080 piksel berjalan dari atas ke bawah. Setiap baris piksel ditampilkan dalam mode interlaced (semua baris bernomor ganjil, diikuti oleh semua baris bernomor genap). Jumlah total piksel yang ditampilkan di layar adalah 2.073.600 (setengah piksel ditampilkan pada suatu waktu).

1080p

Meskipun tidak digunakan dalam siaran TV (hingga saat ini), format disk Blu-ray, streaming, dan beberapa layanan kabel / satelit mampu mengirimkan konten dalam resolusi 1080p

1080p mewakili 1.920 piksel yang berjalan di layar, dan 1.080 piksel berjalan dari atas ke bawah, Setiap baris piksel horizontal ditampilkan secara progresif. Ini berarti bahwa semua 2.073.600 piksel ditampilkan dalam satu tindakan. Ini mirip dengan bagaimana 720p ditampilkan tetapi dengan peningkatan jumlah piksel di layar dan di bawah layar, dan meskipun resolusinya sama dengan 1080i, tidak semua piksel ditampilkan pada waktu yang sama.

HDTV vs EDTV

Meskipun Anda mungkin memasukkan gambar resolusi khusus ke HDTV Anda, TV Anda mungkin tidak memiliki kemampuan untuk mereproduksi semua informasi. Dalam hal ini, sinyal sering diolah kembali (diskalakan) untuk menyesuaikan dengan jumlah dan ukuran piksel pada layar fisik.

Misalnya, gambar dengan resolusi 1920x1080 piksel dapat diskalakan agar sesuai 1366x768, 1280x720, 1024x768, 852x480, atau bidang piksel lain yang tersedia per kemampuan pemrosesan TV. Kerugian relatif detail yang sebenarnya dialami oleh pemirsa akan tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran layar dan jarak pandang dari layar.

Ketika membeli TV, tidak hanya penting untuk memastikan bahwa Anda dapat memasukkan 480p, 720p, 1080i, atau resolusi video lain yang mungkin Anda miliki, tetapi Anda juga harus mempertimbangkan bidang piksel TV (dan apakah konversi / konversi ke bawah) digunakan).

Untuk masuk ke detail lebih lanjut, TV yang harus downconvert sinyal HDTV (seperti 720p, 1080i, atau 1080p) ke bidang pixel 852x480 (480p) misalnya, disebut sebagai EDTV dan bukan HDTV. EDTV adalah singkatan dari Enhanced Definition Television.

Persyaratan Resolusi Untuk Tampilan Gambar HD Sejati

Jika TV memiliki resolusi tampilan asli minimal 720p, itu memenuhi syarat sebagai HDTV. Sebagian besar TV LCD dan Plasma yang digunakan, misalnya, memiliki resolusi tampilan asli 1080p (Full HD). Jadi, ketika dihadapkan dengan sinyal input 480i / p, 720p, atau 1080i, TV akan mengubah sinyal ke 1080p untuk menampilkannya di layar.

Upscaling dan DVD

Meskipun DVD standar bukan format resolusi tinggi, sebagian besar pemutar DVD memiliki kemampuan untuk menghasilkan sinyal video dalam 720p, 1080i, atau 1080p melalui upscaling. Hal ini memungkinkan keluaran video pemutar DVD untuk lebih mendekati kemampuan HDTV, dengan detail gambar yang lebih dirasakan. Namun, perlu diingat bahwa hasil upscaling tidak sama dengan resolusi native 720p, 1080i, atau 1080p, itu adalah perkiraan matematis.

Video upscaling bekerja paling baik pada tampilan piksel tetap, seperti set LCD atau Plasma, upscaling dapat menghasilkan gambar kasar pada CRT berbasis-scan dan proyeksi berbasis CRT.

Lebih dari 1080p

Hingga tahun 2012, resolusi video 1080p paling tinggi tersedia untuk digunakan di TV, dan tetap memberikan kualitas yang sangat baik untuk sebagian besar pemirsa TV. Namun, dengan permintaan untuk ukuran layar yang lebih besar, 4K Resolution (3480 x 2160 piksel atau 2160p) diperkenalkan untuk menghasilkan gambar yang lebih detail, terutama dalam kombinasi dengan teknologi lain, seperti peningkatan kecerahan HDR dan WCG (gamut warna yang lebar) ). Selain itu, seperti upscaling digunakan untuk meningkatkan detail yang terlihat untuk sumber resolusi lebih rendah pada HDTV, TV Ultra HD 4K dapat meningkatkan sumber sinyal sehingga terlihat lebih baik di layarnya.

Konten 4K saat ini tersedia dari Ultra HD Blu-ray Disc dan memilih layanan streaming, seperti Netflix, Vudu, dan Amazon.

Tentu saja, sama seperti jutaan konsumen mulai terbiasa dengan 4K Ultra HD TV, 8K Resolution (7840 x 4320 piksel - 4320p) sedang dalam perjalanan.

Resolusi vs Ukuran Layar

Satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa dengan TV layar datar digital dan HD, jumlah piksel untuk resolusi tampilan tertentu tidak berubah karena ukuran layar berubah. Dengan kata lain, TV 1080p 32 inci memiliki jumlah piksel yang sama di layar sebagai TV 1080p 55 inci. Selalu ada 1.920 piksel yang berjalan di layar secara horizontal, per baris, dan 1.080 piksel berjalan ke atas dan ke bawah layar secara vertikal, per kolom. Ini berarti bahwa piksel di TV 1080p 55 inci akan lebih besar daripada piksel pada TV 1080p 32 inci untuk mengisi permukaan layar. Ini berarti bahwa ketika ukuran layar berubah, jumlah piksel per inci berubah.

Garis bawah

Jika Anda masih sedikit bingung tentang resolusi video, Anda tidak sendirian. Ingat, resolusi video dapat dinyatakan dalam garis atau piksel dan jumlah garis atau piksel menentukan resolusi sumber atau TV. Namun, jangan terlalu terperangkap di semua nomor resolusi video. Lihatlah dengan cara ini, VHS terlihat hebat pada TV 13 inci, tetapi "jelek" di layar lebar.

Selain itu, resolusi bukanlah satu-satunya hal yang berkontribusi pada citra TV yang bagus. Faktor tambahan, seperti akurasi warna dan bagaimana kita melihat warna, rasio kontras, kecerahan, sudut pandang maksimum, apakah gambar interlaced atau progresif, dan bahkan pencahayaan ruangan semua berkontribusi pada kualitas gambar yang Anda lihat di layar.

Anda dapat memiliki gambar yang sangat detail, tetapi jika faktor-faktor lain yang disebutkan tidak diterapkan dengan baik, Anda memiliki TV yang buruk. Bahkan dengan teknologi, seperti upscaling, TV terbaik tidak dapat membuat sumber input yang buruk terlihat bagus. Faktanya, TV siaran biasa dan sumber video analog (dengan resolusi rendah) terkadang terlihat lebih buruk pada HDTV daripada pada perangkat analog yang bagus.