Skip to main content

Kecepatan Memori Komputer dan Latensi

Kecepatan memori akan menentukan kecepatan di mana CPU dapat memproses data. Semakin tinggi peringkat jam pada memori, semakin cepat sistem dapat membaca dan menulis informasi dari memori. Semua memori dinilai pada tingkat jam tertentu di megahertz yang berbicara antarmuka memori ke CPU dengan. Metode pengklasifikasian memori yang lebih baru sekarang mulai merujuk pada mereka berdasarkan pada bandwidth data teoritis yang didukung oleh memori yang dapat membingungkan.

Jenis Kecepatan Memori

Semua versi memori DDR dirujuk oleh peringkat jam, tetapi lebih sering produsen memori mulai merujuk ke bandwidth memori. Untuk membuat hal-hal membingungkan, jenis memori ini dapat dicantumkan dalam dua cara. Metode pertama mendaftar memori dengan kecepatan clock keseluruhannya dan versi DDR yang digunakan. Misalnya, Anda mungkin melihat penyebutan 1600MHz DDR3 atau DDR3-1600 yang pada dasarnya hanya tipe dan kecepatan digabungkan.

Metode lain untuk mengklasifikasikan modul adalah dengan rating bandwidth mereka dalam megabyte per detik. Memori 1600MHz dapat berjalan pada kecepatan teoritis 12,8 gigabyte per detik atau 12.800 megabyte per detik. Ini kemudian ditambahkan oleh nomor versi yang ditambahkan ke PC. Jadi memori DDR3-1600 juga disebut sebagai memori PC3-12800. Berikut ini adalah konversi singkat dari beberapa memori DDR standar yang dapat ditemukan:

  • DDR3-1066 = PC3-8500
  • DDR3-1333 = PC3-10600
  • DDR3-1600 = PC3-12800
  • DDR4-2133 = PC4-17000
  • DDR4-2666 = PC4-21300
  • DDR4-3200 = PC4-25600

Sekarang penting juga untuk mengetahui berapa kecepatan maksimum memori yang dapat didukung prosesor Anda. Misalnya, prosesor Anda hanya dapat mendukung memori DDR4 2666MHz. Anda masih dapat menggunakan memori terukur 3200MHz dengan prosesor tetapi motherboard dan CPU akan menyesuaikan kecepatan ke bawah agar berjalan efektif pada 2666MHz. Hasilnya adalah memori dijalankan kurang dari potensi bandwidth penuhnya. Akibatnya, Anda ingin membeli memori yang paling sesuai dengan kemampuan komputer Anda.

Latensi

Untuk memori, ada faktor lain yang memengaruhi kinerja, latensi. Ini adalah jumlah waktu (atau siklus jam) yang dibutuhkan memori untuk menanggapi permintaan perintah. Kebanyakan BIOS komputer dan produsen memori mencantumkan ini sebagai peringkat CAS atau CL. Dengan setiap generasi memori, jumlah siklus untuk pemrosesan perintah meningkat. Misalnya, DDR3 umumnya berjalan antara 7 dan 10 siklus. DDR4 yang lebih baru cenderung berjalan hampir dua kali lipat dengan latensi berjalan antara 12 dan 18. Meskipun ada latensi yang lebih tinggi dengan memori yang lebih baru, faktor lain seperti kecepatan clock yang lebih tinggi dan peningkatan teknologi umumnya tidak membuat mereka lebih lambat.

Jadi mengapa kita menyebutkan latensi itu? Nah, semakin rendah latensi semakin cepat memori untuk merespon perintah. Jadi, memori dengan latensi katakanlah 12 akan lebih baik daripada kecepatan dan memori generasi yang sama dengan latensi 15. Masalahnya adalah kebanyakan konsumen tidak akan benar-benar melihat ada manfaat dari latensi yang lebih rendah. Bahkan, kecepatan memori clock yang lebih cepat dengan sedikit lebih tinggi mungkin sedikit lebih lambat untuk merespon tetapi menawarkan sejumlah besar bandwidth memori yang dapat menawarkan kinerja yang lebih baik.